02 April 2010

Peneroka yang ambil kembali pengurusan kebun, akan ditangkap

Seperti yang saya katakan di dalam beberapa siri penulisan saya yang lepas, yakni perkara-perkara yang berkaitan dengan felda, saya mengatakan bahawa akan semakin ramai peneroka yang akan mengambil aleh pengurusan kebun mereka dimasa hadapan.

Dan kini perkara tersebut telah benar-benar berlaku, terkini perkara tersebut telah berjangkit pula ke felda kota gelanggi 03 iaitu jiran perkampungan (satu Masjid) kota gelanggi 01.

Di felda kota gelanggi 03, perkara ini di mulakan oleh sdr Hj.Husin, namun terjadi juga bertarik tali dengan pengurusan felda, felda cuba juga menahan, namun oleh kerana kedegilan sdr Hj.Husin ini, akhirnya pihak pengurusan felda terpaksa beralah.

Apabila kumpulan lain yang sejak lama teringin nak "merampas" pengurusan kebunnya melihat bahawa, keupayaan pengurus felda menahan peneroka untuk mengambil aleh kebun tersebut tidak kuat, maka mereka pun berpakat beramai-ramai (11 orang) " merampas " pengurusan kebun mereka.

Namun hari ini, saya di hubungi oleh salah seorang dari kumpulan "Perampas " tersebut iaitu sdr Pian, meminta saya menghubungi Hj.Suhaimi Said, iaitu seorang peguam veteran yang sejak lama bergaul dengan peneroka felda, meminta agar Hj.Suhaimi Said membantu mereka, kerana mereka di panggil ke Balai Polis Jerantut jam 3.00 ptg ini, bagi membantu siasatan kes pengambilalehan kebun tersebut.

Namun saya gagal menghubungi Hj. Suhaimi Said, munkin beliau ada hal dan kumpulan tersebut pergi ke Balai Polis Jerantut hanya sesama mereka sahaja.

Sekembalinya mereka, sdr Pian ada berjumpa saya, memaklumkan dari hal pertemuan tersebut, dia memberitahu, didalam pertemuan tersebut yang turut dihadiri oleh pengurusan felda, OCPD dan lain-lain pegawai Polis. OCPD Polis daerah Jerantut memberi amaran kepada semua peneroka felda, jika ada peneroka yang cuba mengambil alih pengurusan ladang mereka selepas ini akan ditangkap.

Sebenarnya ugutan seperti ini, bagi sesetengah orang memanglah boleh menghentikan, tetapi kepada yang lebih berani, mereka tak hairan pun, sebabnya mereka bukannya merampas hak orang lain, mereka cuma merampas pengurusan kebun mereka sendiri yang sebelum ini mereka serahkan pengurusannya kepada felda.

Memanglah didalam apa-apa juga urusan penyerahan, akan ada surat perjanjiannya, maka jikalau ada satu-satu pihak yang cuba engkar dari klausa-klausa perjanjian tersebut, pihak yang mahu keluar dari perjanjian tersebut perlu membuktikan bahawa perjanjian tersebut telah dilanggar.

Maka disinilah para peneroka yang mahu mengambil kembali hak pengurusan kebun mereka tadi perlu membuktikan bahawa felda telah melanggar perjanjian yang telah di persetujui bersama sebelum ini.

Contohnya, semasa dibawah pengurusan felda ketika ini hasilnya sangat kurang jika dibandingkan dengan orang yang urus sendiri, kebunnya semak dan banyak buah yang tidak di tuai, membaja tidak memuaskan dan sebagainya. Setelah semua ini berjaya di buktikan, usah takutlah...........felda tak boleh buat apa-apa.

Tetapi dengan keadaan peneroka yang kebanyakkannya tidak memiliki bukti yang meyakinkan, maka memanglah merumitkan bagi mereka yang berhajat mahu menguruskan sendiri kebun mereka selepas ini, tambahan lagi kepada yang penakut.

Oleh itu perlu ada yang sanggup menjadi lilin, yaini sanggup bermalam di lokap dan sanggup menghadapi perbicaraan di Mahkamah..................apa macam sanggup ke....?

Sebenarnya dengan terjadinya peristiwa ini, satu pengajaran di perolehi, iaitu, apa-apa juga yang mahu dilakukan hendaklah dari awal, apabila kita sudah berada dibelakang, maka ada dua mertabat, pertama munkin kita dapat banyak sebab orang lain sudah berada didepan dan yang tingal itu adalah yang baki untuk kita sahaja, kedua munkin kita tidak merasa langsung sebab orang yang dihadapan kita sudah menyapu bersih termasuk yang sepatutnya menjadi hak kita...........................








1 ulasan:

gayapeneroka berkata...

di chini 04 tempat saya tak ada lagi yang ambil semula ladang....
tapi akan datang mungkin ramai kerana sedia maklum techno.gagal dalam menguruskan ladang dichini 04 ini...