29 Oktober 2010

Orang ke atau Binatang ni........

ISTERI DIBELASAH, KEPALA DICUKUR SEHINGGA BOTAK, DAN MUKA DIKENCING OLEH SI SUAMI SEBELUM SI SUAMI LAFAZKAN CERAI TALAK TIGA! GILA!



Hanya kerana masakannya tidak menepati selera, seorang isteri menerima deraan kejam dan tidak masuk akal apabila dibelasah, dicukur kepala hingga botak dan lebih mengaibkan, mukanya turut dikencing oleh suaminya sebelum suaminya menceraikannya dengan lafaz cerai talak tiga ketika kencing di muka isterinya.
Credit gambar: Laman Seri

Isterinya yang tidak tahan dengan kekejaman lelaki itu selain berasa diri amat terhina membuat laporan di Balai Polis Jinjang, di sini, pada hari kejadian, menyebabkan suaminya ditahan keesokan harinya.

Menurutnya mangsa dalam laporan wanita terbabit yang juga berusia 30-an, kejadian itu bukan pertama kali menimpanya kerana dia mendakwa sering dipukul sejak setahun lalu walaupun melakukan kesalahan kecil. Dia selalu dibelasah sekiranya lewat membuka pintu ketika suaminya pulang bekerja. 

Pada Jun lalu, mangsa melarikan diri ke selatan tanah air kerana tidak tahan dengan kekejaman suaminya. Namun, selepas seminggu di sana, suaminya datang memujuknya serta berpura-pura insaf.

Bagaimanapun, ketenangan yang dikecapi mangsa hanya sementara kerana selepas dua minggu berada di rumahnya, dia kembali dijadikan tempat melepaskan geram oleh suaminya. Dia terus dipukul atas kesalahan kecil, malah ada kalanya mangsa tidak tahu-menahu kesalahan yang dilakukannya.

(Link)


Walau pun berita di atas di siarkan pada 25 hb yang lepas, namun oleh kerana apa yang dilakukan oleh sang suami tersebut boleh di kategorikan sebagai sangat zalim,  maka izinkan saya mencoretkan kisah apa yang berlaku dan dialami sendiri oleh jiran di kampung saya semasa saya kecil dahulu.......

Semasa saya kecil dahulu, keluarga saya berjiran dengan seorang perempuan yang tinggal bersama anak-anak dan suaminya, suaminya ini seorang yang pemalas serta suka berjudi, setiap hari saya terdengar pergaduhan berlaku dirumahnya, semuanya berpunca dari sikap suaminya yang mahu makan tetapi malas bekerja.

Isterinya terpaksa membanting tulang bekerja menyara suaminya dan anak-anak,.......... terbalik pulak, biasanya suami bekerja dan isteri mengurus rumah tangga tetapi dia ni lain ......dia duduk rumah, mahu makan sedap tetapi malas bekerja.

Tetapi yang peliknya isterinya sanggup melakukan semua itu demi kerana sayang kepada suaminya, namun lama kelamaan oleh kerana sikap melampau si suami yang ketika marah sanggup memukul isterinya, maka si Isteri cabut lari membawa anak-anaknnya kerumah abangnya di kampung lain.

Namun si suami ni pandai berlakon, dia berpura-pura insaf dan memujuk isterinya kembali kerumahnya, begitulah berlaku sehingga tiga kali berpindah ke rumah abangnya, akhirnya abangnya memberi amaran, " jika kamu masih balik kerumah suami kamu itu lagi selepas ini,  jangan datang kerumah aku lagi "

Yang peliknya selepas beberapa ketika datang lagi si suami itu kerumah abangnya memujuk, dan si isteri itu sanggup mengikut..........memang tolol.......entah ilmu apa yang dipakainya......

Namun seperti boleh diramalkan, berlaku lagi pukul memukul, tetapi kali ini si isteri tolol itu tidak berani lagi kerumah abangnya sebaliknya pergi kerumah saudaranya dikampung lain dan terus menetap dikampung tersebut sehingga sekarang dan si suami jahat tersebut akhirnya jatuh sakit dan terpaksa meminta sedekah untuk meneruskan kehidupannya.

Begitulah kisah ringkas yang hampir menyamai dengan apa yang berlaku seperti berita diatas, kedua-duanya mempunyai masalah yang sama iaitu sayang tidak bertempat, peliklah orang perempuan ni......kalau dah dia sayang....si malaon macam ni pun dia masih sayang..........hai tak fahamlah saya.....





3 ulasan:

Jejaka Desa berkata...

Dalam masyarakat menatang tak ande manusia tapi dalam masyarakat manusia ande menatang....Saloh satu ter gini la...

gayapeneroka berkata...

marah sunguh sisuami ini...apa sebabnya ye...

LKTP1436 berkata...

Terima kasih kepada Jejaka Desa dan gayapeneroka kerana sudi menjengok, si suami tu ...munkin sakit jiwa agaknya.